Archive for the ‘Lirik’ Category

U got mel

June 25, 2009

Cinta Terakhir – Aiman

 kau cinta pertamaku

kau cinta terakhirku

tiada apa yang bisa menafikan kasih kita

 kau ayu dimataku

satu antara seribu

tiada tara didunia

 mungkin kan terputus di tengah jalan

mungkin kan terlerai tanpa ikatan

usah ragu dengan takdir

mungkin kitakan berbeza haluan

berakhirnya cerita percintaan

segalanya ditentukan Tuhan

Ianya cuma soal hati, yang terkadang membuatkan kita jadi bodoh dan degil!. Soal hati cuma…

25hb lagi! Banyak perkara yang berlaku pada tarikh yang mempunyai sejuta makna pada diri aku.

Kedegilan aku sejak dulu memang di tahap 101%. Dan sekarang kena buat ‘bodoh’ pula dengan apajua soal hati yang bakal aku hadapi.

 U got mel

– Thank U! 

Advertisements

Rindu Terhenti – Tomok OIAM

June 14, 2009

OIAM3-sc030509-Tomok

telahku tinggalkan
memori silamku itu
tidak ku biarkan
hidupku dibelit pilu

walaupun duka menampar dada
walau sepi mencalar hati
rindu ku terhenti

ku pinggirkan sayu
yang merundum kalbuku
kasih dulu ku biar berlalu

ku pinggirkan lara
yang bertaut di jiwa
ku teruskan hidup tanpa dia

padam nyala patah tumbuh
hilangkan berganti
cinta tiba, cinta pergi
biar di asal ku nanti

ku lupakan mu jua di sini
sedang kau pergi menjauhi

Ruang Rindu – Letto

May 20, 2009

letto2

C Dm F G C Dm F G
Di daun yang ikut mengalir lembut terbawa sungai ke ujung mata

C Dm F G C Dm F G
Dan aku mulai takut terbawa cinta menghirup rindu yang sesakkan dada

Am G F G C Am G F G C
Jalanku hampa dan ku sentuh dia, terasa hangat di dalam hati

Am G F G C Am G F G C F C
Kupegang erat dan kuhalangi waktu, tak urung jua ku lihatnya pergi

Interlude: D F Fm

C Dm F G C Dm F G
Tak pernah kuragu dan selalu kuingat kerlingan matamu dan sentuhan hangat

C Dm F G C Dm F G
Ku saat itu takut mencari makna, tumbuhkan rasa yang sesakkan dada

Am G F G C Am G F G C
(*) Kau datang dan pergi begitu saja, semua ku terima apa adanya

Am G F G C Am G F G C
Mata terpejam dan hati menggumam, di ruang rindu kita bertemu

Interlude: Em F G Am G F C G D

Kembali ke: (*)

Coda: G F

NOTA PENTING:

Sesiapa yang pandai main gitar atau piano boleh ler cuba chord yang ada tu. Aku memang tak pandai langsung main apa-apa alat muzik pun. Aku hanya pendengar setia muzik, apa ajer genre boleh. Yang paling aku suka ialah ROCK!

Ada juga parents yang mengalakkan anak-anak mereka bermain alat muzik seperti piano, gitar, violin, celo etc. Mereka akan menyediakan alat muzik di rumah. Letak piano di ruang tamu lepas tu suruh anak mainkan lagu untuk lepaskan tension. Di samping dapat mengeratkan lagi hubungan kekeluargaan.

Bakat mesti di asah dari awal dan setiap manusia di kurniakan dengan bakat tertentu. Bak kata cikgu aku. Otak kiri atau otak kanan? Aku dah lupa pasal ujian jari yang dia ajarkan dulu!  Kena tanya balik kat cikgu tu dan buat ulangkaji sendiri!

Laskar Pelangi – Nidji

May 14, 2009

Nidji2

mimpi adalah kunci untuk kita menakhlukkan dunia

berlarilah tanpa lelah sampai engkau meraihnya

laskar pelangi tak kan terikat waktu

bebaskan mimpimu di angkasa warnai bintang di jiwa

menarilah dan terus tertawa walau dunia tak seindah surga

bersyukurlah pada Yang Kuasa

cinta kita di dunia selamanya

cinta kepada hidup memberikan senyuman abadi

walau hidup kadang tak adil

tapi cinta lengkapi kita

laskar pelangi tak kan terikat waktu

jangan berhenti mewarnai jutaan mimpi di bumi

Tahniah Aizat!

May 8, 2009

AIZAT-AIM-16

Rasanya masih belum terlambat untuk mengucapkan tahniah kepada anak muda ini. Beliau mampu pergi jauh dalam industri seni tanahair. Mempunyai bakat menghasilkan lagu sendiri, vokal pun sedap. Suatu hari nanti beliau mampu menjadi seperti Sifu M.Nasir.

Pertama kali aku dengar single pertama beliau ‘Hanya Kau Yang Mampu’, memang mengasyikkan. Tambahan pula lagu itu mempunyai kaitan rapat dalam hidup aku.

HANYA KAU YANG MAMPU

ku cuba redakan relung hati bayangmu yang berlalu pergi

terlukis di dalam kenangan bebas bermain di hatiku

cerita tentang masa lalu cerita tentang kau dan aku

kini tinggal hanya kenangan kau abadi di dalam hatiku

harusnya takkan ku biarkan kau pergi

membuat ku terpuruk rasa ingin mati

derita yang mendera kapan kan berakhir

hanya engkau yang mampu taklukkan hatiku

Kasih Tak Sampai – Padi

May 3, 2009

padi

indah… terasa indah

bila kita terbuai dalam alunan cinta

sedapat mungkin terciptakan rasa

keinginan saling memiliki

namun bila… itu semua

dapat terwujud dalam satu ikatan cinta

tak semudah seperti yang terbayang

menyatukan perasaan kita

tetaplah menjadi bintang di langit

agar cinta kita akan abadi

biarlah sinarmu tetap menyinari alam ini

agar menjadi saksi cinta kita

berdua… berdua

sudah… terlambat sudah

kini semua harus berakhir

mungkin inilah jalan yang terbaik

dan kita mesti relakan kenyataan ini

Kisah Cintaku – Peterpan

April 29, 2009

peterpan1 

di malam yang sesunyi ini

aku sendiri tiada yang menemani

akhirnya kini ku sedari dia telah pergi tinggalkan diriku

adakah semua kan terulang kisah cintaku yang seperti dulu

hanya dirimu yang kucinta dan ku kenang

di dalam hatiku tak kan pernah hilang

bayangan dirimu untuk selamanya

mengapa terjadi kepada dirimu

aku tak percaya kau telah tiada

haruskah ku pergi tinggalkan dunia

agar aku dapat berjumpa dengan mu

Impian Seorang Nelayan – Kembara

April 27, 2009

 

burung camar hinggap di jejari

seorang nelayan sedang bermimpi

mimpi tentang duyung mimpi tentang untung

biduk hanyut di bawa ombak laut china selatan

 

dalam mimpi berkata sang duyung

wahai nelayan kau anak laut

di sini tempatmu di sini rezekimu

pengorbanan yang kau lakukan ada balasannya

 

mega mendung laut pun bergoncang

nelayan tersentak biduk sesat haluan

sang mentari terlindung pantai tak kelihatan

tawakal jalan akhirnya

 

dalam pondok kecil beratap rembia

seorang ibu memandang hari muka

sambil dia menyusukan bayi yang kehausan

ufuk timur hilang dari pandangan

 

wahai anak yang sedang menangis

mungkin kini engkau tak mengerti

bila kau dewasa dan pandai nanti

pengorbanan ayahmu sayang jangan kau lupakan

Mel: Ini Yang Terakhir

April 21, 2009

 

SEPI YANG TIADA SEPI LAGI

200409

 

Aku terbayangkan:

 

Kamu menyambut huby di muka pintu. Dia baru pulang dari kerja. Kamu baru sahaja selesai mandi rempah. Memakai baju kurung yang agak kusam warnanya tetapi kamu tetap cantik dan menawan. Huby tersenyum bila kamu hulurkan tangan. Dia menyambut tangan kamu dan kamu mengucup tangannya dengan penuh hormat dan mesra.

 

Dari dapur kedengaran suara si kecil yang sedang berlari menuju ke arah ayahnya. Si kecil menghulurkan juga tangannya. Kini tangan huby berlumuran dengan cheese kek. Dia berlari kembali ke dapur, sambung makan cheese kek agaknya!

 

Huby duduk di sofa yang kusyennya bercorakkan kulit harimau bintang. Telah terhidang teh tarik dan cheese kek. Kamu duduk di sebelahnya, memulakan bualan dan melayan dia dengan penuh kasing dan sayang. Sesekali kedengaran suara anak dara kedua kamu yang sedang berebutkan cheese kek dengan si kecil. Cheese kek yang kamu buat sendiri petang tadi.

 

Seterusnya… Imajinasi aku terhenti dari membayangkan yang seterusnya.

 

semuga Tuhan membuka hati aku

membenarkan jiwa aku

 

Situasi aku, jangan sesekali kamu membayangkannya. Aku masih ada. Masih bernafas. Asap rokok masih aku tarik dan aku hembus. Menghayati kenikmatannya.

 

Sesekali hati dan jiwa aku di himpit keresahan. Kesepian. Jiwa aku gelodak, ingin bebas. Ingin terbang melayang. terbang bebas menuju ke satu destinasi yang agak kelam. Bagai tisu yang di tiup angin. Lemah gemalai. Tiada arah tujuan, hanyan mengikut rentak tiupan angin. Jiwa aku gelodak. Kotak memori aku jammed. Harus di reboot dan di gantikan dengan yang lain.

 

Sesekali hati dan jiwa aku tenang. Menerima seadanya. Qadha’ dan Qadar Illahi.

 

Sesekali juga aku bermimipi, “Tet.. tet..” bunyi message masuk. Aku tersedar dan menyedari, itu semua hanya mimpi.

 

Imaginasi aku melayang lagi. Mengembara. Mengingati. Mengumpul sisa-sisa lalu. Sehingga tiba saat itu, segalanya akan terus segar dalam ingatan aku. Satu demi satu, demi satu, demi satu. Sehingga tiba saat itu, kita tetap berpijak di bumi yang nyata, bukan khayalan, bukan di kuasai oleh imaginasi. Hingga tiba saat itu, sepi aku akan menjadi sepi yang tiada sepi lagi.

 

kau yang bernama seri – handy black

 

relakan cinta mu seri leburkanlah rindu ku ini

agar bisa ku menikmati belaian kasih yang sejati

biar pun hanya seketika biar pun bukan selama-lama

sekali sudi kau menerima sejuta kali ku kan setia

sekali bumi beredar mentari terbit di ufuk dunia

bintang di angkasa masih bernafas di dada

selagi itu kau ku cinta

inilah janjiku insan yang mengenal erti

sepi yang tiada sepi lagi tinggal kau harapan

satu-satunya sandaran

jalan ku pulang ke jalan yang terang

seri… aku merayu

pada kau yang bernama seri…

relakan cinta mu seri leburkanlah rindu ku ini

agar bisa ku menikmati belaian kasih yang sejati

darimu seri… hanya kau kekasihku

yang bernama seri… seri…

 

Jam 12:21am. Kotak memori aku berlegar lag. Kali ini terbayangkan, bagaimanakah agaknya kisah cinta kamu dan huby? Pasti mengasyikkan. Seperti kisah-kisah yang pernah aku tonton di TV dan filem. Seperti yang pernah aku baca dalam novel-novel cinta remaja. Kisah cinta menara gading yang indah. Di akhiri dengan kebahagiaan dan kekal hingga ke akhir hayat. Menjadi satu kisah cinta yang tiada tolok bandingnya.

 

Aku senyum sendiri. Kamu yang pernah aku kenal. Dari dulu hingga kini. Anehnya, baru kini aku tahu, diri kamu yang sebenar. Aku senyum lagi, mengingati segalanya tentang kamu.

 

Mengingati pertemuan kita… Mengundang seribu macam rasa. Hanya kita yang tahu. Hanya Tuhan yang tahu. Takdir menemukan kita semula dan kembali memisahkan kita. Sepi tanpa berita.

 

Aku bisa menulis apa sahaja dengan hanya berilhamkan kamu. Sepertimana yang pernah aku lakukan suatu masa duhulu. Keceriaan. Debaran. Getaran. Tatapan. Senyuman. Hari ini lebih mudah untuk aku luahkan berbanding dulu.

 

Sejuta macam kehidupan di dunia ini. Kita di antaranya. Ketara perbezaannya. Sungguh…

 

Ingat janji kita. Bila tiba masanya, pasti Tuhan akan buka hati kita untuk mencari kembali. Aku pasti, Tuhan akan mengizinkannya. Sedekahkan Al-Fatihah…

 

pemergian – jay jay

 

tiada lagi gemersik suara si buluh perindu

tiada lagi pujukan untuk seorang perindu

tiada kata kata dan sanjungan bagai dulu

segala keagungan kini sejarah yang pilu

semenjak kau pergi meninggalkan ruang kesepian

kekosongan ini bagai malam gelap berpanjangan

satu demi satu yang berlalu tidak sepertimu

suatu hari pasti dikau kan ku jejaki

kehadiranmu dulu bulan menyinari alam

pemergian dikau sayang bagiku satu kehilangan

 

Ayat-Ayat Cinta – Rossa

March 31, 2009

Aku ke ofis pada jam 11.00am. Amran tidak jadi datang kerana ada urusan lain. Aku kemas apa yang patut dan mengisi borang yang diamanahkan oleh Zam kepadaku. Zam kata tulisan dia tak lawa. Aku memang bangga dengan tulisan aku sendiri hehehe. Bila dah lama sangat menulis jadi macam cakar ayam juga akhirnya. Untuk menghilangkan kebosanan aku hidupkan radio, cari siaran Sinar FM 96.7 atau Stesen Retro.

Aku buka zip sling beg hitam Timberland kegemaran, yang sudah lama setia bersama aku. Masih utuh walaupun bukan Timerland asli. Seingat aku, aku beli di PS. Aku capai novel Ayat-Ayat Cinta. Memasuki bab 29, Fahri dalam penjara.

 

Saat aku memasuki bab 30, Ayat-Ayat Cinta. Sinar FM memutarkan lagu nyanyian Rossa, Ayat-Ayat Cinta. Satu kebetulan?

 

ayat-ayat cinta-rossa

 

desir pasir di padang tandus

segersang pemikiran hati

terkisah ku di antara

cinta yang rumit

bila keyakinanku datang

kasih bukan sekadar cinta

pengorbanan cinta yang agung

ku pertaruhkankan

maafkan bila ku tak sempurna

cinta ini tak mungkin ku cegah

ayat-ayat cinta bercerita

cintaku padamu

bila bahagia mulai menyentuh

seakan ku bisa hidup lebih lama

namun harus ku tinggalkan cinta

ketika ku bersujud

 

Bab 31, Diari Maria. Sungguh menyentuh hati aku. Mata aku berkaca, perlahan mengalir panas. Airmata hangat. Perlahan juga aku keluarkan saputangan dari poket belakang. Aku kesat perlahan. Sudah agak lama aku tidak menangis. Apatah lagi ketika membaca sebuah novel. Hati aku luluh…

 

“Dan barangsiapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia seluruhnya”