Archive for March, 2009

Datuk Lat : The Kampung Boy

March 31, 2009

datuk-lat

Gambar ini dari koleksi peribadi ayah aku. Katanya, Datuk Lat sendiri yang bagi dia gambar ini ketika di Penang. Ada satu lagi gambar Datuk Lat dan famili.

Advertisements

Commitment

March 31, 2009

commitment

Pembaca Berita

March 31, 2009

rtm1

Ini adalah gambar pembaca berita yang paling suka aku tengok. 3 jam dia baca pun aku tak kisah. Sebabnya? Sebab aku kenal dia. Nama dia? Korang tanya le sendiri di RTM. Dah lama juga dia tidak muncul di kaca TV…

Dua Bulan Yang Lepas..

March 31, 2009

29jan09-450

Captured with my Samsung SGH-E250. Edited in Photoshop CS2.

Ayat-Ayat Cinta – Rossa

March 31, 2009

Aku ke ofis pada jam 11.00am. Amran tidak jadi datang kerana ada urusan lain. Aku kemas apa yang patut dan mengisi borang yang diamanahkan oleh Zam kepadaku. Zam kata tulisan dia tak lawa. Aku memang bangga dengan tulisan aku sendiri hehehe. Bila dah lama sangat menulis jadi macam cakar ayam juga akhirnya. Untuk menghilangkan kebosanan aku hidupkan radio, cari siaran Sinar FM 96.7 atau Stesen Retro.

Aku buka zip sling beg hitam Timberland kegemaran, yang sudah lama setia bersama aku. Masih utuh walaupun bukan Timerland asli. Seingat aku, aku beli di PS. Aku capai novel Ayat-Ayat Cinta. Memasuki bab 29, Fahri dalam penjara.

 

Saat aku memasuki bab 30, Ayat-Ayat Cinta. Sinar FM memutarkan lagu nyanyian Rossa, Ayat-Ayat Cinta. Satu kebetulan?

 

ayat-ayat cinta-rossa

 

desir pasir di padang tandus

segersang pemikiran hati

terkisah ku di antara

cinta yang rumit

bila keyakinanku datang

kasih bukan sekadar cinta

pengorbanan cinta yang agung

ku pertaruhkankan

maafkan bila ku tak sempurna

cinta ini tak mungkin ku cegah

ayat-ayat cinta bercerita

cintaku padamu

bila bahagia mulai menyentuh

seakan ku bisa hidup lebih lama

namun harus ku tinggalkan cinta

ketika ku bersujud

 

Bab 31, Diari Maria. Sungguh menyentuh hati aku. Mata aku berkaca, perlahan mengalir panas. Airmata hangat. Perlahan juga aku keluarkan saputangan dari poket belakang. Aku kesat perlahan. Sudah agak lama aku tidak menangis. Apatah lagi ketika membaca sebuah novel. Hati aku luluh…

 

“Dan barangsiapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia seluruhnya”

 

Sesekali…

March 29, 2009

d8-350

D8 yang ini tiada kena mengena dengan operasi pihak polis. D8 yang ini adalah tempat parking. Aku ambik gambar supaya tidak lupa dimana aku parking kereta. Almaklum, bila dah sibuk boleh lupa. Lagipun, D8 ni mempunyai banyak kenangan yang manis, pahit, suam-suam dan etc. Aku abadikan di ruangan ini sebagai salah satu memori yang tidak akan padam di sepanjang hidup aku. InsyaAllah…

Petikan dari novel Ayat-Ayat Cinta

March 29, 2009

Bab 11 : Getaran Cinta

 

“Fahri, kenapa pula kau buat peta hidup masa depan, bukankah hidup ini nikmatnya mengalir bagaikan air?” tanya Maria.

 

Kepalaku sebenarnya semakin berdenyut, tapi aku tidak mahu mengecewakan orang yang bertanya padaku.

 

“Maaf, setiap orang berbeza dalam memandang hidup ini dan berbeza caranya dalam menempuh hidup ini. Peta masa depan itu saya buat terus-terang saja berangkat dari semangat spiritual ayat suci Al-Quran yang saya yakini. Dalam Ar-Ra’ad ayat sebelas Allah berfirman: Sesungguhnya Allah tidak akan merubah nasib sesuatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah nasibnya. Jadi nasib saya, masa depan saya, mahu jadi apa, sayalah yang menentukan. Berjaya dan gagalnya saya, sayalah yang menciptakan. Saya sendirilah yang merancang apa yang akan saya raih dalam hidup ini.”

 

Belum selesai aku bicara. Maria mencelah: “Kalau begitu di mana takdir Tuhan?”

 

“Takdir Tuhan ada di hujung usaha manusia. Tuhan Maha Adil, Dia akan memberikan sesuatu kepada umatNya sesuai dengan kadar usaha dan ikhtiarnya. Dan agar saya tidak tersesat atau melangkah tidak tentu arah dalam berikhtiar dan berusaha, maka saya membuat peta masa depan saya. Saya suka dengan kata-kata Thomas Carlyle: ‘Seseorang dengan tujuan yang jelas akan membuat kemajuan walaupun melalui jalan yang sulit. Seseorang yang tanpa tujuan, tidak akan membuat kemajuan walaupun ia berada di jalan yang lurus!’ Peta hidup ini saya buat untuk mempertegas arah tujuan hidupku sepuluh tahun ke depan. Ini sebahagian dari usaha dan ikhtiar dan setelah itu semuanya saya serahkan sepenuhnya kepada Tuhan.”

 

Maria mengangguk-anggukkan kepala.

 

“Apa kukata, Fahri seorang visioner yang tegas. Tidak seperti dirimu Maria, hidup manja tanpa visi. Kau ini sudah berada di jalan yang lurus. Dikurniai otak yang cerdas, hidup berkecukupan, disayang keluarga. tapi kau tidak akan membuat kemajuan tanpa visi yang jelas.” sahut Madame Nahed.

Novel Ayat-Ayat Cinta karya Habiburrahman El Shirazy

March 29, 2009

aac3001

Aku meluangkan masa untuk membaca novel yang agak unik ini. Banyak pengajaran dan pengalaman yang aku timba dari novel ini. Saudara Habiburrahman El Shirazy telah menjadi penulis  kegemaran aku. Berbeza sungguh dengan novel-novel yang pernah aku baca sebelum ini. Malah aku belum berkesempatan untuk menonton filem Ayat-Ayat Cinta. Hanya pernah mendengar dua lagu dari filem tersebut yang dibawa oleh Rossa dan Ungu.

Pertandingan Uno

March 29, 2009

uno-600

Haiqal amat suka bermain Uno, kami mengada pertandingan secara rasmi. Ati turut sama dan ternyata Ati banyak kali Uno…

002. Yang Lalu, Biarlah Berlalu

March 27, 2009

                Mengingati masa lalu dan menghadirkan kembali dalam kehidupan kita sekarang, kemudian bersedih di atas kedukaan dan kegagalan di dalamnya merupakan tindakan yang bodoh dan gila. Itu, sama ertinya dengan membunuh semangat, membunuh harapan dan menghalangi orang untuk menjalani kehidupan seadanya.

 

                Bagi orang yang berfikir, peristiwa masa lalu akan dilipat dan tidak akan dilihat kembali. Kita harus mengurung dan melupakannya di dalam penjara, mengikatnya dengan tali yang sangat kuat agar tidap dapat keluar melihat cahaya. Kerana bagaimanapun, berbagai peristiwa tersebut hanya sebahagiaan dari masa lalu dan sekarang semuanya telah berakhir.

 

Dengan demikian, tidak ada lagi kesedihan, kedukaan dan kegagalan lain. Semuanya tidak  akan dapat berulang dan hidup kembali, kerana ianya memang sudah tiada.

               

                Janganlah anda hidup di dalam mimpi-mimpi buruk masa lalu, atau di bawah bayang-bayang kesedihan masa lalu. Angkatlah diri anda dari fantasi tersebut! Apakah anda menginginkan berbagai musibah dan pengorbanan tersebut berulang kali? Apakah anda mengharapkan matahari kembali ke tempat asalnya, bayi ke perut ibunya, air susu kembali ke payudara si ibu, dan air mata ke dalam kelopak mata, padahal semuanya hanya akan mengalirkan kembali air mata anda?

 

                Dengan kembali ke masa lalu, bererti anda akan merasakan kembali keresahan. Masa lalu tak ubahnya seperti api yang terus membakar dan melemparkan diri ke masa lalu dan hal tersebut merupakan keadaan yang sangat menyedihkan, sekaligus menakutkan.

 

                Membuka kembali lembaran masa lalu hanya akan merosakkan suasana yang ada dan menyia-yiakan perjuangan yang selama ini sudah dilakukan. Allah Subhanahu wa Ta’ala telah mengingatkan kita dengan umat pada masa lalu serta apa yang telah mereka perbuat:

 

Itulah umat yang telah lalu… (Al-Baqarah: 134)

 

                Semuanya telah berlalu dan tidak akan berulang kembali. Dan tidak ada manfaatnya memutar roda sejarah sekadar untuk melukiskan bencana pada zaman itu.

 

                Orang yang berusaha kembali ke masa lalu, adalah tidak ubah seperti irang yang menggiling tepung, padahal dirinya sendiri tergiling di dalamnya. Ada ungkapan nenek-moyang kita dahulu yang patut direnungkan oleh orang yang menangisi masa lalu: “Janganlah kalian mengeluarkan mayat-mayat itu dari kuburnya.”

 

                Dalam sebuah riwayat diceritakan, bahawa terdapat segolongan orang yang mengerti bahasa binatang. Orang-orang tersebut bertanya kepada keldai: “Mengapa emgkau tidak mahu merenungi apa yang telah berlaku?” Keldai itu menjawab: “Kerana aku tidak suka kebohongan.”

 

                Bencana dapat menimpa apabila kita lemah menghadapai masa kini dan menyibukkan diri dengan masa lalu. Kita menyia-nyiakan keindahan istana yang kita miliki dan mempertaruhkan semuanya demi sebuah penampilan masa lalu yang telah usang. Padahal, seandainya seluruh manusia dan jin bersatu untuk mengembalikan semua hal yang telah berlalu, nescaya mereka tidak akan mampu melakukannya, kerana pada dasarnya semuanya mustahil.

 

                Manusia sebenarnya tidak perlu melihat masa lalu dan memalingkan wajahnya ke belakang, kerana angin akan terus berhembus ke depan; air mengalir ke depan; setiap khalifah akan berjalan ke depan. Oleh kerana itu, janganlah menyalahi sunnah kehidupan.